Home » Lain-lain » #CSW-CLUB DIARIES 3: “SYARAT DAN KETENTUAN”

#CSW-CLUB DIARIES 3: “SYARAT DAN KETENTUAN”

Dijamin, banyak kening yang akan berkerut saat membaca “syarat dan ketentuan yang berlaku” pada produk atau situs mana pun. Boro-boro baca, mendengarnya saja sudah jiper duluan! Bahkan, saking jipernya, kebanyakan dari kita pasti lebih memilih tidak membaca semuanya atau malah skip semuanya saja sekalian. (Hayo, ngaku aja, deh!) Alasannya standar: mulai dari males, ribet, hingga nggak ngerti bahasa teknis / hukum.

Kalau di kemudian hari terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, ada dua kemungkinan: kita merasa ditipu dan lantas mencak-mencak ke yang punya produk – atau panik setengah-mati saat kena tuntutan hukum. Nah, lho! Gimana, tuh? Semua gara-gara tidak membaca semuanya atau sama sekali.

Bagaimana dengan yang ‘tidak tertulis’ di dunia nyata? Banyak! Suka tidak suka, mau tidak mau kita terpaksa berurusan dengan “syarat dan ketentuan” yang berlaku dalam situasi atau relasi tertentu, meski sebenarnya hati tidak berkenan.

Bagi yang tidak punya masalah, mungkin akan mengikuti tanpa banyak ribut. Bagi yang segan tapi malas ribut, mungkin masih akan mengikuti – tapi pakai acara ngedumel dalam hati.

Nah, bagi yang tidak suka? Biasanya mereka juga punya dua pilihan: melawan habis-habisan (tanpa peduli resiko dimusuhi sejagat) atau memilih hengkang sekalian atau berhenti menggunakan produk yang bersangkutan. Begitu pula dalam urusan cinta. Wajar bila setiap orang punya idealisme tertentu mengenai hubungan macam apa yang ingin mereka jalani…atau kriteria calon pasangan idaman mereka. (Lagi-lagi namanya juga manusia!) Kalau sudah begini, istilah ‘kasih tanpa syarat’ terdengar begitu utopis. Terlalu sempurna.

Sebelum ada yang keburu berargumen, benarkah kasih ibu tanpa syarat? Tanpa mengurangi rasa hormat para perempuan dengan peran mulia ini, bukankah ibu juga manusia – yang punya pengharapan tertentu pada sang anak – dan bisa lelah juga bila si anak (dianggap) bermasalah?

Sebaiknya tidak perlu dijawab di sini, karena toh pengalaman hidup tiap orang berbeda-beda. Begitu pula pemahaman mengenai ‘cinta tanpa syarat’. Ah, memangnya beneran ada? Mungkin hanya sampai titik tertentu kali. Manusia adalah mahluk dengan kemampuan terbatas. Sering mereka hanya bisa mencoba mengikuti “syarat dan ketentuan yang berlaku”, bahkan dengan kelemahan mereka masing-masing…

R.

(Jakarta, 4/8/2015 – 21:00. Ditulis berdasarkan diskusi apik dalam pertemuan The Couchsurfing Writers’ Club pada tanggal 6 Agustus 2015, pukul 20:00 di Anomali Coffee – Setiabudi One, Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan. Tema: “Syarat dan Ketentuan”.) 

Telah dibaca 27 x , hari ini 1 x

About rubyastari

Leave a Reply

Your email address will not be published.