Home » Lain-lain » “TENTANG FEODALISME AKUT DAN MEREKA YANG MENDENDAM DALAM DIAM”

“TENTANG FEODALISME AKUT DAN MEREKA YANG MENDENDAM DALAM DIAM”

Enaknya jadi yang ‘lebih tua’ atau ‘dituakan’ di Indonesia. Senioritas semacam itu sampai sekarang masih berlaku, lho! Barangkali di negara-negara lain juga sama, meski mungkin dalam skala berbeda. Suka tidak suka, inilah realita yang ada. Yang paling berat mungkin bila pelakunya adalah orang-orang terdekat, mereka yang tercinta, hingga yang wajib dihormati – terutama dalam konteks agama. (Berat juga, ya?)

Apakah saya anti sopan-santun? Tidak juga, selama tidak menjurus ke arah munafik. (Semoga saja tidak, ya.) Baik ke yang lebih tua, seusia, dan bahkan yang lebih muda – saya bisa. Kenapa harus pilih-pilih usia dan kelas sosial, sih? Syukur-syukur bisa jadi teladan, alih-alih menyakitkan. Tidak perlu sampai narsis segala dan merasa yang paling bisa, karena semua orang bisa melakukan hal yang sederhana bila ada keinginan, terutama dalam hal saling menghargai – sekecil apa pun. (Ya, termasuk sekecil apa pun orangnya.)

‘Feodalisme akut’ selalu jadi masalah saya. Itu, standar ganda gila yang ditentukan berdasarkan usia, pangkat, hingga level senioritas sejenisnya.

Mengapa sepertinya lebih enak menjadi yang ‘lebih tua’ atau (setidaknya merasa) ‘dituakan’ di sini? Contohnya, saat mengantri. Jika kebetulan Anda termasuk – maaf – kategori jompo yang sudah tidak bisa berdiri lama-lama, bolehlah minta didahulukan. (Harus malah!) Lain cerita bila Anda masih termasuk orang dewasa yang sehat lahir-batin, tapi diminta mengantri sebentar dengan sabar saja lagaknya sudah kayak mau mati. Tidak hanya orang tua (yang jelas-jelas harus dihormati), anak-anak yang sudah mengantri duluan saja Anda serobot dengan senang hati. Kenapa harus peduli? Mungkin Amda begitu percaya diri, karena mengira bahwa anak kecil takkan berani. Kalau anak itu sampai berani menegur Anda, bisa jadi Anda malah memilih untuk berlagak tuli. (Jangan menangis bila suatu saat memang benar-benar terjadi!) Bisa jadi, Anda mungkin malah balas menghardik: “Diam, anak kecil nggak usah banyak bacot!” atau “Bah, masih kecil udah sok tua, sok ngajarin!”

Idih, beraninya cuma sama anak kecil – atau mungkin sosok-sosok lain yang juga Anda anggap sepi dan tidak penting! Ngomong-ngomong soal sok tua, kenapa pula Anda yang bertingkah sok ‘muda’ – terutama mengingat bagi Anda, peraturan hanya berlaku bagi yang muda tapi yang juga selalu Anda anggap ‘tak tahu aturan’? Halooo, logika Anda lari ke mana? Apa jangan-jangan malah tidak pernah benar-benar ada?

Feodalisme akut jugalah yang membuat saya waktu kecil sempat (dianggap?) cukup ‘lancang’ saat berbicara begini sama orang tua (dan beberapa orang dewasa lainnya yang waktu itu ikut mendengar) :

“Jadi orang dewasa itu enak, ya? Bisa bebas berkuasa, sesuka-suka mereka. Bisa nyebelin tapi nggak ada yang negur ama marahin. Anak kecil disepelein, mentang-mentang masih anak kecil.”

Reaksi mereka? Orang tua (yang syukurnya berpendidikan tinggi dan berpikiran terbuka) hanya berusaha menjelaskan dengan sabar. Yang lain? Kebanyakan hanya tersenyum geli atau tertawa meremehkan, menganggap lucu atau sepi komentar saya. Kalau waktu itu ada yang merasa sedikit tersentil atau tersinggung dengan ucapan saya, paling yang terlintas di benak mereka cuma ini: “Anak kecil udah berani banyak bacot!”

Ya, ya, ya. Anak kecil tahu apa, sih? Begitu pula dengan yang lebih muda. Tak heran, masih banyak orang tua yang tega ‘membunuh’ cita-cita anak mereka, hanya karena merasa bahwa mereka-lah yang paling tahu segalanya. Tiada dialog dua arah, hanya pemaksaan sepihak. Bahkan, sedihnya suka pakai ditambah dengan ancaman: “Jadi anak jangan suka melawan, durhaka sama orang tua!” Argumen selesai. Sekian.

Hasilnya pasti beragam. Bersyukurlah bila mereka akhirnya mengalah dan menurut saja dengan lapang dada. Yang menurut tapi diam-diam tersiksa juga banyak. Yakin mereka benar-benar bahagia – atau hanya ingin menyenangkan hati Anda saja? Pedulikah Anda bahwa mereka berubah ibarat robot bernyawa, hanya karena dipaksa menjalani rencana hidup Anda bagi mereka tanpa protes atau banyak tanya?

Mungkin, ada juga yang akhirnya sudah tidak tahan lagi berpura-pura. Risikonya? Akan ada rasa saling membenci, namun siapkah Anda kehilangan sisa kesempatan emas untuk benar-benar mengenal mereka – hanya atas nama ego dan harga diri belaka?

Saat didebat oleh yang lebih muda, seorang feodalis akut sejati juga hobi memakai cara yang tidak cerdas maupun sehat. Yang dilihat bukan isi perdebatannya, tapi sosok yang berbicara. Rajin mengingatkan, terutama dengan nada mencibir dan mencela:

“Masih muda udah merasa paling pintar, paling bisa, paling tahu segalanya? Ingat, kamu sedang bicara dengan siapa. Tetap harus hormat dengan yang lebih tua.” (Sama saja, meski yang lebih muda bicaranya sudah sebaik dan sesopan mungkin. Dengan kata lain, ibarat dewa anti kritik!)

“Kami sudah hidup jauh lebih lama daripada kalian yang belum tahu apa-apa. Boleh tidak suka, tapi lebih wajar bila kami yang salah memperlakukan kalian daripada sebaliknya. Paham?” (Ada yang bisa membedakan mereka yang hidup lama tapi tidak belajar banyak atau mereka yang cuma hidup sebentar namun lebih banyak belajar?)

Lalu, apa pelajaran yang dapat dipetik dari para feodalis akut gila hormat ini? Warisan dendam yang mengakar lebih dalam. Ada yang jadi tidak sabar ingin segera dewasa dan mandiri, hanya agar segera ‘terlepas’ dari kondisi tergantung pada sosok-sosok demikian. (Kalau tidak bisa, minimal mengurangi frekuensi harus berurusan dengan mereka.) Sampai-sampai mereka lupa, bahwa masa kecil dan remaja harusnya dinikmati setiap prosesnya agar bahagia. Semua hanya gara-gara tidak ingin disepelekan, ditertawakan, atau direndahkan.

Setelah itu, akan ada masa mereka berhenti mendengarkan Anda, karena selama ini sudah muak dengan perasaan disepelekan dan tidak pernah didengarkan. Tidak hanya rasa hormat dan kasih sayang, Anda pun berisiko kehilangan penonton yang dulu setia. Terimalah, zaman tak lagi sama. Anda tidak pernah menyediakan ruang bagi mereka untuk bertanya dan mencerna. Pokoknya, lakukan saja semua…sesuai maunya Anda.

Saat akhirnya tiba di posisi Anda, mungkin mereka akan mengulangi pola serupa, melakukan hal yang sama. Saat mendapatkan perlawanan dari generasi yang lebih muda, komentar mereka mungkin akan sama nyinyirnya – ditambah dengan: “Anak-anak zaman sekarang itu manja-manja, ya? Dulu saya ‘dikerasin’ masih kuat-kuat aja!”

Dengar, ada dendam terselip dalam sebuah pernyataan. Lain cerita bila mereka memilih jalan berbeda, tidak mengikuti perilaku Anda. Lebih baik malah, dengan tidak menjadikan usia sebagai faktor pembenaran absolut atas segala perbuatan yang jelas-jelas salah dan menyakitkan sesama. Ya, manusia memang tidak ada yang sempurna. Tapi, bukankah Anda sendiri akan menganggap konyol mereka yang misalnya melarang Anda merokok, padahal mereka juga pelakunya?

Beruntunglah manusia-manusia generasi berikut yang bisa memilih jalan yang lebih baik, tidak kalah seperti mereka yang lebih memilih pasrah dan menyerah pada keadaan…dan selamanya terjebak di dalam lingkaran setan. Tidak perlu ada lagi pengulangan yang menyakitkan. Mungkin, bila jumlah mereka semakin banyak, kasus bullying di sekolah dan korupsi di pemerintah bisa banyak berkurang. Tidak ada lagi yang menggunakan usia, status, dan jabatan untuk berbuat semena-mena terhadap sesama.

Ya, semoga saja…

R.

(Jakarta, 29 April 2016 – 10:45)

 

Facebook Comments
Telah dibaca 15 x , hari ini 1 x

About rubyastari

Leave a Reply

Your email address will not be published.

http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_bye.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_negative.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_heart.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_rose.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_smile.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_mail.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_sad.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_unsure.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif