Home » PENDIDIKAN » Edukasi » Malu

Malu

Apakah kita lebih punya rasa malu atau lebih melakukan hal yang memalukan atau lebih tidak bisa menjaga kemaluan? Entahlah, bila ada yang masih malu – malu untuk mengakui.

Sekarang ini kelakuan kita agak lucu bila berkenaan dengan malu. Kita malah lebih berani melakukan hal yang memalukan tapi malu berbuat hal yang baik. Kita tidak malu berteriak – teriak kasar. Tetapi malu menolong dengan memberikan bantuan dengan dalih cuma bisa memberi sedikit.

Berkenaan dengan perilaku malu ini sampai ada istilah ‘urat malunya sudah putus’ sebab di antara kita sudah tidak punya rasa malu lagi dengan melakukan perbuatan yang bukan hanya memalukan diri sendiri. Namun memalukan agama, keluarga, orangtua atau instansi.

Oleh sudah tidak punya rasa malu, masih bisa tampil tidak malu – malu di depan umum atau televisi. Tidak risih sedikit dengan hal memalukan yang telah dilakukan.

Dalam hidup kita sehari – hari ada hal yang memalukan yang seharusnya tidak kita lakukan namun karena sudah terbiasa tidak malu lagi kita lakukan  Misalnya berkata jorok atau buang sampai sembarangan. Bahkan ada yang tanpa perlu merasa bersalah membuang bungkus makanan dari dalam mobil ke jalanan.

Beruntung bila kita masih memiliki sedikit rasa malu, sehingga akan malu bila berbuat hal yang memalukan.Masih bisa risih membuang bekas bungkus makanan ketika ketahuan.

Seperti yang saya alami. Pagi itu dua karyawati hendak pulang kerja. Ketika salah salahnya sedang bertegur sapa dengan saya sambil memanaskan kendaraannya, sementara satunya agi asyik menikmati makanan ringan. Buat cuci mulut pagi – pagi barangkali.

Begitu isinya habis dengan entengnya bungkus plastiknya dijatuhkan. Secara spontan mata saya mengikuti arah jatuhnya barang yang sudah masuk kategori sampah itu.

Melihat reaksi saya, karyawati yang wajahnya termasuk cukup manis itu langsung senyum  malu – malu dan mengerti dengan bahasa tubuh saya. Seketika sampah tersebut dipungutnya kembali dan memasukkan ke tempat sampah yang cukup jauh dari kami berdiri.

Lumayan, kan? Itu namanya masih ada rasa malu dan mau menyadari kesalahan. Kalau yang sudah tidak punya rasa malu dan tidak merasa bersalah dengan kebiasaan membuang sampah sembarangan paling akan cuek atau malah melotot tidak senang. Istilahnya sudah salah malah ngotot!

Begitulah, kalau rasa malu sudah jadi masa lalu. Sudah salah malah lebih galak lagi. Seperti yang sering saya temui di jalanan. Ada orang yang seenaknya melawan arus yang bukan hanya membahayakan dirinya tapi juga orang lain. Ketika menghalangi laju kendaraannya, bukannya malu malah tidak senang dengan mata melotot.

Orang yang malu punya rasa tahu malu akan lebih mudah menyadari kesalahannya. Namun bila rasa malu sudah tidak ada, maka ia akan merasa selalu benar. Jadi apa pun yang dilakukan tidak ada salahnya. Ini yang bahaya dan sulit berubah.

[email protected]

ilustrasi gambar : log.viva.co.id

Facebook Comments

About katedrarajawen

4 comments

  1. Bener bang Kate seperti yang saya bilang di fb biasa saya malu banget terutama sama Tuhan bang masak yasinan dan pengajian 2 Jam terasa lama banget klo sosmed mlh seharian kurang hdehhh sya malu bangg,sebenarnya perilaku malu itu sudah di tanamkan sejak kecil kan ya bang entah mengapa semakin lama semakin dewasa justru hilang dan hampir punah h,,h,,h,,pengaruh lingkungan atou karena kita nya ya bang padahal orang tua kita bilang jangan buang sampah sembarangan,jangan ini jangan itu lahh tp juga kadang ga ngasih contoh bang di ingatkan malah marah capek juga lah ha,,ha,,ha

  2. katedrarajawen

    YUps saya udah baca dan malah jadi inspirasi, beruntung masih bisa malu dan lebih beruntung lagi bisa menyadari dan mau berubah, salaman mbak Ika

  3. ini sih bukan masalah maluuuu…haha…org ngga disiplin buang sampah sembarangan… — paling sering nih : MOBIL MEWAH DI JALAN TOL, BUKA KACA LALU BUANG PLASTIK SAMPAH KE JALANAN….astagaaaaaaaaaah #ngelus dada

  4. katedrarajawen

    Jadi kalau gitu kaya apa dong Ci JO? http://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif

Leave a Reply

Your email address will not be published.

http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_bye.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_negative.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_heart.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_rose.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_smile.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_mail.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_sad.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_unsure.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif