Home » SOSIAL BUDAYA » Catatan Harian » Konsisten

Konsisten

Banyak hal yang sederhana dan mudah pun tidak bisa kita lakukan dengan konsisten. Misalnya dalam hal membuang sampah dan makan yang sederhana serta sehat. Seringkali keadaan dan rasa yang membuat kita tidak bisa konsisten.

Saya pernah mendengar seorang penceramah berkisah tentang seorang guru yang setiap kali makan selalu konsisten satu mangkuk saja. Tidak peduli bagaimana suasana hati dan hidangan lauk-pauknya. Sehari tiga kali makan tak pernah lebih dari semangkuk.

 Hal ini dikatakan sebagai pencapaian yang luar biasa bisa demikian konsisten. Tidak sembarang orang bisa melakukannya. Namun mendengar hal itu dalam hati saya berkata,”Ah, apa susahnya?!”

Saya meremehkan kekonsistenan ini karena saya anggap hal tersebut begitu mudah kalau mau dilakukan. Biar bukan omong kosong akan saya buktikan. Teorinya begitu mudah, kan?

Bagaimana hasilnya?

Hal yang saya anggap mudah dan sederhana itu ternyata untuk hari pertama saja sudah gagal saya praktikkan. Apesnya karena pas mau melakukan menu makannya kebetulan enak-enak. Alasan klasik. Ya, begitulah. Ternyata saya cuma omong besar. Tidak konsisten,

Dalam hidup ini memang banyak hal _terutama kebaikan_  yang tidak bisa dengan konsisten kita lakukan. Ada saja alasan atau pembenaran ketika kita tidak bisa konsisten. Hati ingin konsisten tapi pikiran selalu mencari-cari alasan.

Jangankan untuk beribadah sehari lima kali, yang seminggu sekali saja masih susah untuk konsisten. Begitu juga dalam hal kepedulian kepada sesama. Yang mampu merasa berat untuk mengulurkan tangan membantu yang kesusahan. Sementara yang hidup pas-pasan bisa dijadikan pembenaran. Lah sendiri saja masih susah?

Ketika kita terbiasa melakukan hal baik dengan konsistensi hal yang selalu datang berbisik untuk menyesatkan adalah ‘tidak apa-apa sesekali tidak melakukan’. Padahal ketika ada sekali, maka akan ada kedua kali dan seterusnya.

Seperti halnya juga menulis. Apa susahnya bisa setiap menulis. menulis beberapa kalimat juga menulis namanya. Apa semudah itu? Saya pernah sekitar tiga tahun bisa menulis setiap hari. Mau sehat atau sakit. Mau sedang gajian atau sedang banyak utang. Dimarahi bos malah jadi inspirasi menulis. Menulis terus pokoknya.

Tetapi ketika ada sehari tak bisa menulis, maka selanjutnya bisa dua atau tiga hari tidak menulis. Bukannya tidak ada ide, cuma sedang bosan saja. Toh sehari tidak menulis juga tidak bakal mati. Sama halnya juga, kalau lagi bosan berbuat baik atau tidak ibadah juga tidak mati, kan? Buktinya baik-baik saja!

Mudahnya kita. manusia diperdaya untuk tidak melakukan apa yang semestinya bisa kita lakukan dengan melakukan yang tak seharusnya kita tidak lakukan.

[email protected]

Facebook Comments

About katedrarajawen

4 comments

  1. ha,,ha,,ha,,,yup betul Bang Kate hadehhh saya juga ga konsisten 2 hari ini makaaannnn mulu terus coba ngikuti tips Alm Eyang ibu { nenek } saya yang katanya kalo mo ramping pake korset ala orng jawa yg di sebut stagen saya pake itu yang panjangnya 7 mtr bang hadehhh awalnya ngeremehin pikir saya apa susahnya sih kain panjang tinggal lilit2 doang begitu saya coba busyet dah sesek nafas saya bang wkwkwk walaupun skrng udah biasa tapi tetep aja bertahan cuma satu jam aja gak bisa lama wwkwkk kalau masalah nulis DI KK saya nguambek pool bang sama Ayah Doni Bastian krn tulisan saya hilang pas kk lagi trouble ya udah ogah dah sampe sekarang ha,,ha,,ha,,,

    • katedrarajawen

      Nah kan susah ternyata pakai stagen, mbak Ika, makanya jangan menyepelekan, soal ngambek jangan konsisten yahttp://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif

  2. Anita Godjali

    Wah.., bagi saya tidak konsisten sudah menjadi penyakit akut Ko Kat, apa lagi untuk nulis selalu cari alasan ketika tidak bisa nulis padahal masalahnya cuma karena tidak konsisten tadi. Belium lagi sama anak-anak, sering bilang “Jangan bbm sampai malam, besok bangun kesiangan e…diri seindiri kadang ikutan tahu-tahu pagi beneran bangun kesiangan. Itulah wabah tidak konsisten yang sudah mengepidemi masyarakat kita. http://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif

    • katedrarajawen

      Memang susah ya mbak Anita untuk konsisten antara perkataan dengan perbuatan, nyuruh anak jangan bbm malam2 eh sendirinya sampai pagi, untung anak saya tukang protes, sehingga kalau minta dia jangan nonton tv malam2, langsung dimatikan padahal pengen juga nonton http://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif

Leave a Reply

Your email address will not be published.

http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_bye.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_negative.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_heart.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_rose.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_smile.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_mail.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_sad.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_unsure.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif