Home » Rubrik Khusus » Winda's Scriptease » ABG ini Angkatan Babe Gue

ABG ini Angkatan Babe Gue

Ceritanya beberapa hari lalu saya memata-matai FB putri saya dan teman-temannya. Sebenarnya tidak sengaja sih, hanya ingin tahu karena komentar salah satu temannya kok bernada-nada cinta gitu? Insting saya ingin tahu, kaya apa sih ABG sekarang usia 15-an ke bawah bertingkah dan menyikapi jatuh cinta? Ternyata kawan putri saya itu statusnya full bahasa Inggris dan makna-maknanya syahdu, saya sampe heran. Kok bisa kayak gitu? Padahal usia masih SMP saja. Buat saya boleh – boleh saja tertarik dengan lawan jenis tetapi gaya yang ditimbulkan oleh rasa ketertarikan itu janganlah sudah terlalu tinggi poinnya hingga selevel dengan gaya percintaan usia 21`tahun misalnya? Please don’t! Dunia ABG itu dunia lollipop.

Lalu saya intip FB putri saya. Oya, saya membatasi sekali akses internet putri saya, masa bodoh mau dibilang jadul dst. Terus dalam seminggu bisa 10x menegaskan, “Jangan add sembarang orang di FB. Apalagi yang gak kenal sama sekali. Jangan ladenin yang omongannya aneh, apalagi yang udah cenderung jorok.” Oya, dia mengerti jorok dan tidak. Itu harus,…  Nggak mungkin lah sudah kian dewasa tidak dibekali pengetahuan cukup tentang cinta dan seksualitas. Berkali- kali saya tegaskan, kalau ada yang ngga ngerti nanya mama, ya! Nah, pernah nanya perkosaan itu apa? Waduh! Jelasinnya sulit, tetapi untungnya bisa… dengan bahasa yang tidak vulgar tentunya. Thanks to the media, jadi anak-anak jaman sekarang bisa nanya perkosaan itu apa! Do’oh…

Eniwei, kalau tanaman itu dibonsai kali ya. Demikian pula saya berusaha menahan putri saya agar terus bersikap sopan, jujur dan lucu layaknya anak-anak yang menjelang ABG. Busananya tomboy, rambutnya awut-awutan, jerawatnya nyebar. Saya tidak suka anak-anak yang kebanyakan nonton sinetron lalu mulai main-main dengan nuansa jatuh cinta. Berkhayal tingkat dewa, sepertinya cinta itu harus bagaimana. Anak-anak hanya memiliki masa singkat sebagai anak-anak dan remaja. Usia delapan belas hingga dua puluh satu tahun mulai ‘mengeras’ wataknya dan semakin sulit untuk diberikan arahan. Usia dua puluh satu ke atas hanyalah perlombaan panjat tebing menuju sikap kedewasaan masing-masing pribadi secara sempurna. Lho, dewasa itu juga beda-beda. Sama-sama usia tiga lima, ya satu sudah nabung untuk Umroh. Lainnya masih rajin ke Stadium,… Owh ya, Stadium sudah ditutup ya? Good lah. Artinya sekarang paling tidak semua sudah mulai mikirin Umroh bareng.

Saya perhatikan mungkin ada unsur hormonal juga. Beberapa teman putri saya, gayanya dewasaaaa abisss. Hingga tak habis pikir, mengapa usia tiga belas jaman sekarang sudah bisa bergaya bak usia tujuh belas jaman dulu? Beberapa kawannya juga bentuk tubuh berkembang pesat. Putri saya masih lempeng saja kayak penggaris. I know, konyol. Tapi sejujurnya saya sangat tidak suka anak-anak remaja yang mulai belajar cantik-cantikan dan seksi-seksian. Kalian bisa melakukannya di usia dua puluh lima, dengan naik turun gedung pencakar langit, sepatu high-heels dan stocking hitam. But sebelum masanya tiba nikmati saja dunia lollipop dengan permen, sepeda, selena gomez, phineas & ferb dan New Direction. Putri saya sedikit tergila-gila K-Pop, tapi ya sudahlah paling tidak ada pelajaran berbusana yang baik dan benar. Itu cukup berguna untuk masa bekerja nanti. Tidak mungkin juga membatasi anak yang mulai tumbuh besar dengan sangat over protektif dan membatasi semua aksesnya.

ceweYang lucu salah satu kawan putri saya memajang poster di FB nya dengan judul, “Lo kira jadi cewe itu enak?” This was decades… puluhan tahun silam ketika saya merasakan hal yang sama dengan para remaja putri ini. Dan ketika itu terjebak pada dinamika usia muda dan hormonal tadi, yang serbanya jutek abis dan seolah upil saja bisa menjadi masalah segede gunung. I know, silly! Tapi beneran ketika remaja kita tidak bisa melihat ‘scope’ jangkauan dunia secara lebih luas. Setelah dewasa baru bisa menyadari, “Oh ternyataaa…oh ternyata… Seharusnya saat itu begini dan begitu.” Anak-anak dan remaja memang harus mulai diajari mengenakan kacamata untuk melihat dunia. Sehingga makin jelas dan terstruktur masa depan yang ingin digapai. Hidup ala kadarnya lalu sukses? Wah, bisa saja! Banyak artis dan selebriti yang datang dari orang biasa bahkan orang kampung. Tapi lebih banyak kasus hidup tanpa rencana lalu ujung-ujungnya hanya gagal total. Sahabat saya sudah mengarahkan putrinya sejak kecil sebagai penyanyi cilik, kebetulan memang talentnya sangat menonjol. Sekarang usia 10 tahun, pialanya sudah bejibun! Saya ingin putri saya terjun di dunia modelling. Tetapi untuk kasus saya, tidak tega melihat anak kecil kelelahan dan kehilangan waktu bermain. Akhirnya putri saya hanya menghabiskan waktu bersepeda, persis seperti saya ketika kecil dulu! He-he,..

Saya belum lupa perasaan dulu ketika menjadi remaja putri. Maka saya ingin menjawab (sebagai mantan cewe) slogan, “Lo kira jadi cewe itu enak?” Jawabannya adalah: Enak, wolessss ajah, bersyukur lo bukan cewe jadi-jadian! Siapa yang berani ngatain murahan? Kalo duit aja ngga punya? Masih minta sama emak – bapaknya! Jutek dikit ama cowo gapapa kali,… biar penasaran. Senyum ke cewe lain juga oke, senyum itu ibadah. Lagian cewe itu juga gak keren-keren amat, nyadar dong siapa yang mau jadiin dia idola? Nyolod juga hak kita, nyamuk aja ditepok! Nyolod doang kok jadi masalah? Tukang PHP? Pemberi Harapan Palsu? Iyalah, tugas cewe memang kasih harapan palsu, ntar kalo udah jadi tante-tante baru kasi harapan beneran. Kan udah siap nikah? Nggak ngasi respon karena sok kecakepan juga oke, cakep mah ngga bisa dilawan! Jaim juga dibutuhkan kalo terlalu diumbar kesannya kaya karnaval kalee.. Bawel juga not a big deal, latihan sebelom jadi emak-emak. Main sama cowo, … main apa sih emangnya? Wong beda jurusan? Disana main layangan disini main pasaran. Nggak terlalu perlu sih main ama cowo,… Do’oh… Sesekali ngobrol okelah. Tampil berantakan emang kalo bisa jangan. Malu kalo ntar jadi miss universe liat foto SMP/SMA nya kaya memedi sawah! Pergi dibayarin cowo yang punya uang saku lebih, nggak masalah kok! Kalo bayar sendiri sekali dua kali nggak papa. Lima kali sama cowo yang sama?…Ya emang begooo sih! Jadi cewe imut nggak serumit ketika jadi cewe ABG, … Angkatan Babe Gue! Tunggu aja,…Ha-ha..

 

 

Facebook Comments

About Josephine Winda

4 comments

  1. Ha,,ha,,,ha,,,,ha,,,waduh gazwat ya mbakkk ha,,ha,,,ha,,,tapi ABG sekarang itu hdehhh mang bener2 dach kita aza kalah udah tahu yg namanya mascara eye liner dan teman”nya kalau di omelin jawabanya singkat tapi bikin pengen jitak wkkk,kk,k,,paling jawabnya santai pke banget salah sendiri lahir duluan gitu kata mereka gubrak.com dah wkk,k,,k,

  2. katedrarajawen

    Waduh baca tulisan ini jadi ingat waktu ABG sendiri, karena imut dan ganteng, kalau pergi keluar malah suka digoda sama mbak2, kayak Richie Ricardo katanya hehhe…sudah SMA aja masih lugu loh waktu itu hhhe…

    Kita tidak bisa mengubah perkembangan jaman, mau gak mau harus mengikuti..tetapi sikap kita yang tidak boleh berubah terhadap hidup, bukan begitu Ci JOhttp://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif

    • Ko-Kat kalau merasa diri mirip Richie Ricardo dari dulu ikut ajang pencarian bakat napaaahh??.. –. pake tuh clana panjang putih + hem putih + kacamata yg itemmm tuntheeeng 100% gelap gulitah,… pasti sekarang udah jadi bintang Korea… Kat Yong Jun,…bukan kayak sekarang malah nyasar jadi asisten orang Korea…jyaaaah! http://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif

Leave a Reply

Your email address will not be published.

http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_bye.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_negative.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_heart.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_rose.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_smile.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_mail.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_sad.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_unsure.gif 
http://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif