Home » TEKNO » Informasi dan IPTEK » Informasi » Kisah Mengharukan Dari Nigeria, Dr Ada Igonoh Sembuh Dari Ebola

Kisah Mengharukan Dari Nigeria, Dr Ada Igonoh Sembuh Dari Ebola

B2TZuV2IgAEb4sO

Pembaca yang ingin membaca kisah aslinya dalam bahasa Inggris bisa mengakses disini

http://www.gatesnotes.com/Health/Surviving-Ebola-Dr-Ada-Igonoh?WT.mc_id=11_13_2014_drigonoh_fb&WT.tsrc=Facebook

Kisah ini terjemahan bebas dari catatan Dr Ada Igonoh yang diberikan untuk Bill Gates. jadi bukan tulisan saya. Harapan saya pengalaman Dr Ada yang menang melawan Virus Ebola bisa menginspirasi kita semua.

Dr. Igonoh adalah seorang dokter di Lagos, Nigeria, waktu itu dia membantu merawat Patrick Sawyer, pasien yang membawa virus Ebola ke Nigeria pada bulan Juli lalu. Setelah tertular dengan virus yang mematikan dirinya ini , Dr Ada Igonoh menghabiskan waktu dua minggu yang sangat mengerikan dan menjalani perawatan di bangsal isolasi. Ini Kisahnya:
Pada malam Minggu 20 Juli 2014, Patrick Sawyer didorong ke ruang gawat darurat dari First Consultants Medical Centre, Obalende, Lagos, dengan keluhan demam dan badan lemas. Dokter laki-laki yang bertugas jaga mengira ini sebagai kasus malaria, dan segera mencatat semua sejarah kesehatan Patrick Sawyer.

Mengetahui bahwa Mr Sawyer baru saja tiba dari Liberia, dokter bertanya apakah dia telah berhubungan dengan pasien Ebola di beberapa minggu terakhir, dan Mr. Sawyer mengatakan tidak. Dia juga tidak menghadiri upacara pemakaman baru-baru ini. Sampel darah diambil , parasit malaria, tes fungsi hati, dan investigasi dasar lainnya. Ia dibawa ke sebuah kamar pribadi dan mulai diberikan obat antimalaria dan analgesik. Malam itu, hasil hitung darah kembali normal dan tidak menunjukkan infeksi.

Namun keesokan harinya kondisinya memburuk. Dia hampir tidak makan apapun makanan nya. Hasil uji fungsi hati nya menunjukkan enzim hatinya meningkat. Kami kemudian mengambil sampel untuk HIV dan skrining hepatitis.
Pada sekitar 17:00 ia memanggil dokter. Saya adalah dokter on call malam itu, jadi aku pergi menemuinya. Dia berbaring di tempat tidur dengan intravena (IV) tas cairan nya yang telah di turunkan dari penyangga logam dan ditempatkan di sampingnya. Ia mengeluh bahwa ia telah buang air besar sekitar lima kali malam itu dan bahwa ia ingin menggunakan kamar mandi lagi.

Aku mengambil tas IV dari tempat tidurnya dan menempatkan kembali pada logam penyangga. Aku bilang aku akan memberitahu perawat untuk datang dan melepaskan IV sehingga ia mudah untuk pergi ke kamar mandi. Aku berjalan keluar dari kamarnya dan langsung pergi ke ruang perawat di mana saya mengatakan kepada perawat yang bertugas untuk melepaskan IV nya. Saya kemudian diberitahu konsultan saya, Dr. Ameyo Adadevoh, tentang kondisi pasien, dan ia meminta agar pasien diberikan beberapa obat.

Hari berikutnya, hasil tes HIV dan skrining hepatitis negatif. Seperti biasanya di pagi hari kami melakukan pengecekan bangsal pasien, saya didekati oleh seseorang dari Economic Community of West African States] ECOWAS , seorang petugas resmi yang memberitahu saya bahwa Patrick Sawyer harus berangkat untuk penerbangan jam 11:00 ke Calabar yang telah diundur waktunya . Dia ingin tahu apakah hal itu mungkin. Saya mengatakan kepadanya itu tidak mungkin, karena ia sedang sakit keras.
Dr. Adadevoh juga mengatakan pasien tidak bisa meninggalkan rumah sakit dalam kondisi itu. Dia kemudian menyuruh saya untuk menulis catatan penting di data pasien bahwa Patrick Sawyer tidak diperbolehkan keluar dari rumah sakit t tanpa izin dari Dr. Ohiaeri, Kepala Konsultan Medis kami. Semua perawat dan dokter juga diberitahukan.

Pagi itu selama mengontrol dan mengecek bangsal -bangsal dengan Dr. Adadevoh, kami menyimpulkan bahwa ini bukan kasus malaria, dan bahwa pasien perlu diperiksa untuk Ebola . Dia segera mulai memanggil laboratorium untuk mencari tahu di mana pengujian dapat dilakukan. Dan akhirnya disebut bahwa Profesor Omilabu dari LUTH Virology Reference Lab in Idi-Araba yang bisa menguji virus ini. Dr Adadevoh segera menelponnya.
Prof. Omilabu menyuruhnya untuk mengirim sampel darah dan urin ke LUTH langsung. Dia juga mencoba untuk mengkontak Komisaris Negara Lagos untuk Kesehatan tetapi tidak dapat menghubungi pada saat itu. Dia juga mengontak ke Kementerian Federal Kesehatan dan Pusat Nasional untuk Pengendalian Penyakit.
Dr. Adadevoh saat itu dalam suasana hati termenung dan gusar. Patrick Sawyer sekarang sudah diduga sebagai kasus Ebola mungkin yang pertama di negara itu di Nigeria. Dia kemudian dikarantina, dan penjagaan ketat diterapkan dengan semua tindakan pencegahan yang bisa d kerahkan.

Dr. Adadevoh kemudian mencari informasi online, download informasi tentang Ebola, dan mencetak salinan yang didistribusikan kepada perawat, dokter dan semua yang bekerja di sana. Sampel darah dan urin dikirim ke Luth pagi itu. Pelindung gigi, sarung tangan, sepatu dan masker yang disediakan untuk staf. Sebuah barikade kayu ditempatkan di pintu masuk pintu untuk menjaga pengunjung dan personil yang tidak sah unpuk mendekati pasien. Meskipun kami memberikan obat kepada Patrick sebelumnya, tetapi muntah dan diare tetap berkelanjutan bahkan Demamnya meningkat dari 38 ° C hingga 40 ° C.

Pada pagi hari Rabu, 23 Juli, tes yang dilakukan di LUTH menunjukkan sinyal positif untuk Ebola. Sampel kemudian dikirim ke Dakar, Senegal untuk tes konfirmasi. Dr. Adadevoh pergi untuk beberapa pertemuan dengan Kementerian Negara Lagos Kesehatan. Setelah itu, para pejabat dari Negara Lagos datang untuk memeriksa rumah sakit dan upaya perlindungan kami .

Keesokan harinya, Kamis 24 Juli sekitar jam 22:00 Pak Sawyer memanggil saya. Saya pergi ke ruang ganti yang baru dibuat, mengenakan alat pelindung dan masker dan masuk menemuinya. Dia tidak mau mendengarkan perawat dan menolak setiap pengobatan tambahan. Dia terdengar bingung dan mengatakan bahwa dirinya menerima telepon dari Liberia yang meminta laporan medis untuk dikirim kepada mereka. Dia juga mengatakan ia harus melakukan perjalanan kembali ke Liberia pada 5:00 penerbangan pagi hari berikutnya dan bahwa dia tidak mau ketinggalan penerbangan nya. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan menginformasikan Dr. Adadevoh.

Saat meninggalkan ruangan, saya bertemu Dr. Adadevoh yang mengenakan alat pelindung nya, bersama dengan perawat dan dokter lain. Mereka pergi ke kamarnya untuk berdiskusi dengan dia, dan saya mendengar ada percakapan , kemudian mereka mengembalikan line IV Patrick yang dia sengaja lepaskan sewaktu saya dikamarnya tadi.
Pada jam 6:30 pagi, Jumat 25 Juli, saya mendapat telepon dari perawat Patrick Sawyer bahwa dirinya benar-benar tidak responsif. Sekali lagi saya mengenakan alat pelindung dan menuju ke kamarnya. Saya menemukan dia telah merosot di kamar mandi. Aku memeriksanya dan mengamati bahwa tidak ada gerakan pernapasan. Saya merasakan denyut nadinya; itu tidak ada. Kami telah kehilangan dia.

Saya menertibkan sertifikat bahwa Patrick Sawyer telah meninggal dunia. Saya beritahu Dr. Adadevoh segera dan dia menginstruksikan bahwa tidak ada seorang pun yang diizinkan untuk pergi ke kamarnya untuk alasan apapun sama sekali. Kemudian pada hari itu, para pejabat dari WHO datang dan mengambil mayatnya pergi. Tes di Dakar kemudian keluar positif bagi Zaire strain virus Ebola. Kami sekarang memiliki kasus resmi pertama Ebola di Nigeria.
Itu adalah hari yang serius bagi kami semua di Rumah Sakit. Kita semua mulai berfikir apa yang terjadi dalam beberapa hari terakhir, bertanya-tanya seberapa banyak kontak fisik kita secara individual yang terjadi dengan Patrick Sawyer.. Kami sekarang menjalani situasi krisis.

Keesokan harinya, Sabtu 26 Juli, semua staf First Consultants menghadiri pertemuan dengan Prof. Nasidi dari Pusat Nasional untuk Pengendalian Penyakit, Prof. Omilabu of Virology LUTH Referensi Lab, dan beberapa pejabat WHO. Mereka mengucapkan selamat kepada kita pada tindakan yang telah kita ambil dan memberitahukan kami lebih lanjut tentang Penyakit Virus Ebola. Mereka mengatakan kami akan dikelompokkan ke dalam kategori berisiko tinggi dan risiko rendah berdasarkan tingkat individu paparan kami kepada Patrick Sawyer, “indeks” case.

Setiap orang akan menerima grafik suhu dan termometer untuk mencatat suhu di pagi hari dan malam untuk 21 hari ke depan. Kami semua resmi di bawah pengawasan. Kami diminta untuk melaporkan kepada mereka pada tanda pertama dari demam untuk tes darah lebih lanjut harus dilakukan. Kami yakin bahwa kita semua akan diberikan perawatan yang memadai. Kecemasan sangat terasa bagi kami semua.

Kehidupan yang hingar-bingar di Lagos ditambah dengan tuntutan pekerjaan saya sebagai dokter kadang-kadang saya membutuhkan perubahan lingkungan. Dengan demikian, satu minggu sebelum Patrick Sawyer meninggal, saya pergi ke rumah orang tua saya ‘untuk sedikit mengubah suasana. Saya masih tinggal bersama mereka ketika saya menerima grafik suhu dan termometer pada Selasa 29 Juli. Saya tidak bisa menahan kecemasan saya. Orang-orang berbicara tentang Ebola di mana-mana-di televisi, online, di mana-mana.
Saya mulai mengalami nyeri sendi, otot dan sakit tenggorokan, tetapi saya cepat mengaitkan ini dengan stres dan kecemasan. Saya memutuskan untuk mengambil tablet malaria. Saya juga mulai mengambil antibiotik untuk sakit tenggorokan. Terlihat suhu saya normal. Setiap hari saya akan mencoba untuk mengingat masa saya bersama Patrick Sawyer, berapa banyak kontak langsung dan tidak langsung dengan dia? Saya meyakinkan diri sendiri bahwa kontak dengan dia cukup minim. Saya menghabiskan obat anti-malaria, tetapi rasa sakit dan nyeri bertahan. Aku punya kehilangan nafsu makan dan merasa sangat lelah.

Pada hari Jumat, tanggal 1 Agustus, suhu saya tinggi 38,7 ° C. , saya cemas pagi itu. Saya tidak percaya apa yang saya lihat pada termometer. Saya berlari ke kamar ibu saya dan mengatakan kepadanya. Saya tidak pergi bekerja hari itu. Kemudian saya berhati-hati mulai menggunakan satu set terpisah peralatan makan dan cangkir dari anggota keluarga lain.

Pada Sabtu, 2 Agustus, demam semakin memburuk sekitar 39 ° C dan tidak akan berkurang dengan meminum parasetamol. Ini hari kedua saya demam. Saya tidak bisa makan. Sakit tenggorokan semakin memburuk. Saat itulah saya menelepon Helpline dan ambulans yang kemudian dikirim dengan dokter WHO, yang datang dan mengambil sampel darah saya. Kemudian pada hari itu, saya mulai diare dan muntah. Sayamenjauhkan diri dari keluarga . Aku mulai mencuci piring dan sendok sendiri . Orang tua saya, sementara itu, yakin bahwa saya tidak tertular Ebola.

Keesokan harinya, Minggu, 3 Agustus, saya mendapat telepon dari salah satu dokter yang datang untuk mengambil sampel saya sehari sebelumnya. Dia mengatakan kepada saya bahwa sampel yang mereka ambil belummendapatkan konfirmasi, dan bahwa mereka membutuhkan sampel lain. Dia tidak terdengar sangat yakin dan saya menjadi khawatir. Mereka datang dengan ambulans sore itu dan mengatakan kepada saya bahwa saya harus pergi bersama mereka ke Yaba. Saya bingung. Tidak bisa sampel kedua diambil dalam ambulans seperti sebelumnya? Dia mengatakan orang yang lebih baik-kualifikasi di Yaba Pusat akan mengambil sampel. Aku bertanya apakah mereka akan membawa saya kembali. Dia mengatakan “ya.” Bahkan dengan gejala saya, saya tidak percaya saya terkena Ebola. Karena kontak saya dengan Sawyer sangat minim. Saya hanya menyentuh tas cairan IV nya hanya bahwa sekali tanpa sarung tangan. Satu-satunya waktu saya benar-benar menyentuhnya adalah ketika saya memeriksa denyut nadinya dan dikonfirmasi dia mati, dan saya memakai sarung tangan ganda sehingga merasa perlindungan tersebut sudah memadai.
Saya bilang kepada orang tua saya harus pergi dengan Petugas untuk ke Yaba dan bahwa akan kembali malam itu. Saya mengenakan atasan putih dan celana jins, dan menaruh iPad dan ponsel di dalam tas .
Seorang pria membuka pintu ambulans untuk saya dan menjauh dari saya dengan agak cepat. Perilaku aneh, pikirku. Mereka yang ramah dengan saya sehari sebelumnya, tapi hari itu, tidak begitu. Tidak ada basa-basi, tidak ada senyum. Saya mendongak dan melihat ibu melihat saya melalui jendela kamar tidurnya.

Kami segera tiba di Yaba. Saya benar-benar tidak tahu di mana berada. Saya tahu itu rumah sakit. Saya ditinggalkan sendirian di belakang ambulans selama lebih dari empat jam. Pikiran saya berkecamuk. Saya tidak tahu untuk berpikir. Saya ditawari makanan untuk makan tapi saya hampir tidak bisa makan nasi.
Pintu ambulans dibuka dan seorang pria bule mendekati saya tapi terus agak jauh. Dia berkata kepada saya, “Saya harus memberitahu Anda bahwa darah Anda diuji positif untuk Ebola. Saya minta maaf.”
Saya tidak punya reaksi. Saya pikir saya pasti shock. Dia kemudian mengatakan kepada saya untuk membuka mulut dan ia melihat lidahku. Dia mengatakan itu adalah khas lidah Ebola. Saya mengambil cermin saya dari tas dan terkejut melihat apa yang saya lihat. Seluruh lidah saya memiliki lapisan putih, tampak berbulu, dan panjang, terlihat tepat di tengah seperti pegunungan. Saya kemudian mulai melihat seluruh tubuh, mencari tanda-tanda lain, seperti yang baru-baru ini diinstruksikan. Saya menelepon ibu segera dan mengatakan, “Mummy, mereka bilang saya terkena Ebola, tapi jangan khawatir, saya akan bertahan itu Silakan mengunci kamar saya sekarang;.. Jangan biarkan siapa pun masuk ke dalam dan tidak menyentuh apa pun” Dia diam. Saya menutup telpon.

Saya dibawa ke bangsal wanita dan terkejut pada lingkungan disini. Ini tampak seperti sebuah bangunan yang ditinggalkan. Saya menduga itu tidak pernah digunakan selama beberapa waktu. Saat berjalan, saya langsung mengenali salah satu penghuni bangsal dari rumah sakit kami, dia pembantu di Rumah Sakit kami . Dia selalu tersenyum untuk saya tapi tidak kali ini. Dia sedang sakit dan melihat itu. Dia telah mengalami diare banyak juga. Saya segera duduk di sudut dan melihat ke sekeliling ruangan. Baunya kotoran manusia dan muntahan. Hal ini juga karakteristik Ebola, bau khas yang menjadi terbiasa untuk saya. Makan malam disajikan dengan nasi dan sup. Lada menyengat mulut dan lidah saya. Saya menjatuhkan sendok. Tidak ada makan malam itu.
Dr David, pria bule yang bertemu saya di ambulans datang mengenakan baju pelindung HAZMAT jas dan kacamata pelindung. Saya senang bertemu dengannya. Saya hanya melihat dirinya secara online selama ini. Dia membawa botol air dan oralit, terapi cairan mulut, yang dia letakkan di tempat tidur saya. Dia mengatakan kepada saya bahwa 90 persen dari pengobatan tergantung pada saya. Dia bilang saya harus minum setidaknya 4,5 liter oralit setiap hari untuk menggantikan cairan yang hilang dalam diare dan muntah-muntah. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya telah ke toilet tiga kali sebelumnya dan mengambil tablet Imodium untuk menghentikan diare tersebut. Dia mengatakan itu tidak dianjurkan, karena virus akan mereplikasi ( replicate) lebih dalam diriku. Itu lebih baik, kata dia, untuk membiarkannya keluar. Dia mengucapkan selamat malam dan pergi.
Orang tua saya menelpon, Paman menelpon. Suami menangis. Orang tua saya telah memberitahu dia, karena saya bahkan tidak tahu bagaimana menyampaikan kabar kepadanya.

Ketika saya berbaring di tempat tidur dalam isolasi lingkungan, anehnya, saya tidak takut untuk hidup saya akan berakhir. Saya yakin bahwa saya akan meninggalkan bangsal ini dalam beberapa hari. Ada rasa batin yang tenang. Saya tidak berpikir kalau saya terserang oleh penyakit mematikan.
Malam itu, gejala sepenuhnya datang. Saya diare hampir setiap dua jam. Toilet tidak bisa menyiram otomatis, jadi saya harus mengambil air di ember dari kamar mandi setiap kali saya menggunakan toilet. Saya kemudian menempatkan ember lain di bawah tempat tidur untuk muntah. Pada kesempatan lain, saya akan lari ke toilet dengan sebotol oralit, sehingga saat aku diare aku minum.
Keesokan harinya, Senin, 4 Agustus, saya mulai memperhatikan ruam merah di kulit saya, terutama di lengan dan di seluruh mulutku. Kepalaku berdenyut begitu cepat. Sakit tenggorokan begitu parah saya tidak bisa makan hanya bisa minum oralit. Saya mengambil parasetamol untuk rasa sakit. Perawat di seberang bangsal saya tidakbekerja dengan baik. Dia berhenti bicara. Saya bahkan tidak bisa sikat gigi, luka di mulut begitu buruk. Ini adalah pertempuran untuk hidup saya tapi saya bertekad saya tidak akan mati.
Setiap pagi, saya mulai hari dengan membaca dan merenungkan Mazmur 91. Ebola telah membuat semua orang terkejut. Kementerian Negara Kesehatan Lagos telah melakukan yang terbaik untuk menjaga situasi tapi tangan yang kompeten, professional dan trampil hanya sedikit. Sarung bantal dan kasur tidak diganti selama berhari-hari. Lantai bernoda dengan muntahan kehijauan dan kotoran. Dr David akan datang sekali atau dua kali sehari dan membantu membersihkan lingkungan bangsal setelah mengobrol dengan kami. Dia adalah satu-satunya dokter yang hadir untuk kita. Tidak ada orang lain pada waktu itu. Para pekrja akan meninggalkan makanan kita di luar pintu. Mereka hampir tidak masuk pada hari-hari awal. Semua orang berhati-hati. Ini semua sangat baru. Saya bisa mengerti, karena hal ini kita sendiri telah tertular penyakit ini? Nyamuk tetap berada di kamar sampai mereka membawakan kita kelambu.

Malam itu, Dr. David membawa pasien wanita lain ke dalam lingkungan. Saya mengenalinya segera karena Justina Ejelonu, seorang perawat yang sudah mulai bekerja di First Consultants pada 21 Juli, sehari setelah Patrick Sawyer dirawat. Dia bertugas pada hari Patrick melaporkan bahwa ia diare. Sementara Justine menangani Patrick malam itu, Patrick telah menarik infusnya hingga aliran darahnya hampir seperti keran jatuh semua ke tangan Justina. Justina sedang hamil dan dibawa ke lingkungan bangsal kami karena pendarahan dan keguguran . Justina telah diberitahu dia ada di sini hanya untuk pengamatan dan observasi. Kabar bahwa ia telah terjangkit Ebola datang hari berikutnya setelah hasil tes darahnya keluar positif. Justina hancur sekali dan menangis tersedu-sedu , dia terjangkita Ebola pada hari pertama di tempat kerja. Ironis.

Suami saya mulai mengunjungi tetapi tidak diizinkan untuk datang dekat dengan saya. Dia hanya bisa melihat saya dari jendela di kejauhan. Ia mengunjungi berkali-kali. Dialah yang membawa saya baju ganti dan perlengkapan mandi dan hal-hal lain yang saya butuhkan karena saya tidak membawa apa-apa di tas. Saya bersyukur tidak bersamanya di rumah ketika jatuh sakit, sudah pasti dia akan tertular penyakit itu. Saya memutuskan mengunjungi dan tidur di rumah orang tua saya ‘ternyata menjadi perantaraan Tuhan untuk melindungi dan menyelamatkan dia.

Saya minum cairan oralit seperti hidup saya tergantung padanya. Lalu mendapat telepon dari pendeta saya. Dia telah diberitahu tentang keadaan saya. Dia menelepon saya setiap hari, pagi dan malam, dan ia akan berdoa dengan saya melalui telepon. Dia kemudian mengirim saya CD player, CD iman dan penyembuhan, dan CD Perjamuan Kudus melalui suami saya. Pendeta saya, yang juga terjadi menjadi dokter, mendorong saya untuk memantau berapa kali saya telah diare dan muntah setiap hari dan berapa banyak botol oralit telah saya minum. Kami kemudian akan membahas penyakit dan berdoa bersama. Dia meminta saya untuk melakukan penelitian tentang Ebola karena saya punya iPad , dan mengatakan kepada saya bahwa ia juga melakukan studi. Dia ingin kita untuk menggunakan semua informasi yang relevan tentang Ebola untuk keuntungan kita bersama. Jadi saya meneliti dan menemukan semua yang tahu tentang penyakit aneh yang telah ada selama 38 tahun. Penelitian saya, iman saya, dan pandangan positif tentang hidup, memperpanjang doa, studi dan mendengarkan pesan-pesan positif dari Pendeta telah mendorong meningkatkan keyakinan saya bahwa saya akan bertahan dari momok Ebola.

Ada lima strain virus, yang mematikan adalah strain Zaire apa yang saya punya. Tapi itu tidak masalah. Saya yakin saya akan mengatasi bahkan mematikan strain. Pasien yang terinfeksi yang menyerah pada penyakit biasanya meninggal antara 6 sampai 16 hari setelah terjadinya penyakit dari kegagalan multiple organ dan shock disebabkan oleh dehidrasi. Saya menghitung hari dan menjaga diri jangan sampai terhidrasi. Saya tidak berniat untuk mati di bangsal itu.
Penelitian saya memberi saya amunisi. Saya membaca bahwa segera setelah virus masuk ke dalam tubuh, ia mulai meniru sangat cepat. Memasuki sel-sel darah, menghancurkan mereka dan menggunakan sel-sel darah yang sama agresif menyerang organ-organ lain di mana mereka lebih berkembang biak. Idealnya, sistem kekebalan tubuh harus segera membentengi sebagai sebuah respon dengan memproduksi antibodi untuk melawan virus. Jika orang itu cukup kuat, dan kekuatan yang berkelanjutan cukup lama untuk sistem kekebalan tubuh untuk membunuh virus, pasien mungkin untuk bertahan hidup sangat tinggi. Tetapi jika virus bereplikasi lebih cepat dari antibodi maka kerusakan lebih lanjut untuk organ. Ebola dapat disamakan dengan multi-level, serangan multi-organ, tapi saya tidak berniat membiarkan virus mematikan ini merusak sistem saya. Saya minum lebih oralit. Saya mengatakan pada diri sendiri berulang kali, “Saya akan bertahan, saya sembuh.” “I am a survivor, I am a survivor.”

Saya juga menemukan bahwa pasien Ebola tidak dapat terinfeksi kembali dan mereka tidak dapat terserang atau kambuh kembali karena ada beberapa kekebalan yang diberikan pada korban. Pendeta dan saya membahas temuan ini, menafsirkannya karena terkait dengan situasi saya dan berdoa bersama. Saya melihat ke depan untuk panggilan-Nya. Mereka adalah kali dorongan dan penguatan iman . Saya terus merenungkan Firman Tuhan. Itu makanan saya sehari-hari.
Tak lama setelah Justina datang ke bangsal, pembantu bangsal, Mrs. Ukoh, meninggal. Penyakit ini sudah masuk ke sistem saraf pusat nya. Kami menatap tubuh tak bernyawa itu dengan shock. tubuh itu ditinggalkan 12 jam sebelum pejabat WHO datang dan mengambil tubuhnya menjauh. Bangsal telah menjadi rumah kematian. Seluruh daerah sekitarnya tempat tidurnya yang didesinfeksi dengan pemutih. Kasur nya diambil dan dibakar.

Karena diare yang keseingan saya sudah mulai memakai popok dewasa, berlari ke toilet tidak lagi nyaman bagi . Penghinaan ini cukup luar biasa, tapi tidak punya pilihan. Iman saya sedang diuji. Situasi ini cukup membuat putus asa secara psikologis. Dr. Ohiaeri juga menelpon kita siang dan malam, bertanya tentang kesehatan kita dan kemajuan kami . Dia mengirimkan obat tambahan, vitamin, Lucozade, handuk, kertas tisu, segala yang kami butuhkan untuk menjadi lebih nyaman dalam lubang gelap ini. Beberapa rekan-rekan laki-laki saya juga telah dirawat di bangsal laki-laki tapi tidak ada interaksi dengan mereka. Kami sedih dengan berita bahwa Jato, petugas protokol ECOWAS untuk Patrick Sawyer, yang juga dinyatakan positif, telah meninggal sehari setelah dirawat di Rumah sakit.
Dua perempuan lainnya bergabung dengan kami disini, seorang perawat dari rumah sakit dan pasien dari rumah sakit lain. Suasana di lingkungan sangat serius dan mencekam oleh kematian. Ada saat-saat kita akan dibangunkan tiba-tiba oleh perempuan menangis keras dari salah satu wanita di bangsal ini. Saya kira sebagai emosi yang timbul dari rasa takut, rasa sakit bercampur dengan kesusahan, atau hanya semata-mata stress karena isolasi.

Saya terus mendorong diri sendiri. Ini tidak bisa menjadi akhir bagi saya. Lima hari setelah saya dirawat, muntah berhenti. Sehari setelah itu, diare berhenti. Saya sangat gembira. Itu terjadi pada waktu saya pikir saya tidak bisa lagi mentolerir dengan minuman oralit ini .
Saya tahu tak terhitung banyaknya orang yang mendoakan saya. Perkumpulan doa mendoakan. Keluarga saya berdoa siang dan malam. Pesan teks doa membanjiri telepon saya dari anggota keluarga dan teman-teman. Saya didorong untuk bertahan. Saya mulai mendorong orang lain di lingkungan bangsal untuk positif dan bertahan. Kami memutuskan untuk berbicara tentang hidup dan fokus pada yang positif.

Saya kemudian lulus dari hanya minum cairan oralit , sekarang saya makan pisang, makan bubur dan kemudian makanan hambar. Hanya ketika saya pikir saya sudah menang melawan Ebola, tiba-tiba saya mengalami demam parah. Demam awal telah mereda empat hari setelah saya dirawat, dan kemudian tiba-tiba muncul lagi. Aku bertanya dari Dr. David, dia mengatakan demam biasanya kemungkinan besar adalah hal- terakhir untuk penderita Ebola menuju kesembuhan tetapi ia menyatakan terkejut bahwa deman saya telah berhenti kemudian kembali lagi. Saya bingung.

Saya membicarakannya dengan pendeta saya, yang mengatakan itu bisa menjadi patologi terpisah dan mungkin merupakan gejala malaria. Dia berjanji akan meneliti apakah memang ini adalah Ebola atau sesuatu yang lain. Malam itu saat saya menatap langit-langit atap yang kotor, saya merasakan kesan yang kuat bahwa demam baru saya tidak sebagai akibat dari Ebola tapi dari malaria. Aku merasa lega. Keesokan paginya, Dr. Ohiaeri mengirimi saya obat antimalaria, yang saya minum selama tiga hari. Sebelum akhir pengobatan, demam telah menghilang.
Saya mulai berpikir tentang ibuku. Dia berada di bawah pengawasan dan karantina bersama dengan anggota keluarga saya yang lain. Saya sangat khawatir. Dia telah menyentuh keringat saya. Aku tidak bisa membayangkan pikiran buruk dalam benak saya.Tiba-tiba saya membaca tweet WHO mengatakan bahwa keringat pasien Ebola tidak dapat menularkan virus pada tahap awal infeksi. Keringat hanya bisa menularkan pada tahap akhir.
Yang pasti bagi saya fakta ini menenangkan karena kekhawatiran tentang orang tua saya. Saya langsung tahu itu adalah bimbingan Tuhan yang menyebabkan saya melihat tweet WHO tersebut. Mungkin saya bisa mengatasi karena tertular Ebola, tapi saya tidak siap seandainya anggota keluarga saya tertular dari saya.

Segera, dokter dan relawan mulai datang untuk membantu Dr David mengurus kami. Mereka telah belajar bagaimana melindungi diri mereka sendiri. Di antara dokter relawan adalah Dr. Badmus, konsultan saya di LUTH selama hari-hari housemanship saya. Itu bagus karena saya terbiasa dengan wajah yang familier di kalangan para perawat kami. Saya segera memahami peran penting para relawan berani ini. Saat jumlah mereka bertambah banyak, begitu pula jumlah pergantian shift untuk menjaga kami meningkat sehingga semua pasien bisa mengakses dokter dalam satu hari, hal ini memungkinkan pemantauan pasien lebih sering dan pengobatan lebih intensif. Hal ini juga mengurangi kelelahan dari para perawat. Sudah jelas bahwa Lagos State bekerja keras untuk mengatasi krisis tersebut.
Sayangnya, Justina menyerah pada penyakit pada tanggal 12 Agustus. Itu adalah pukulan besar dan iman saya sangat terguncang sebagai hasilnya. Saya mulai belajar Alkitab setiap hari dengan dua pasien wanita lain dan kami akan mendorong satu sama lain untuk tetap positif dalam pandangan kami, meskipun secara alami keadaan kami itu suram dan sangat menyedihkan. Bagi Saya saat berdoa dan persekutuan sesi dengan wanita-wanita pasien Ebola lainnya adalah saat-saat yang sangat istimewa bagi kita semua.
Pada hari ke-10 di lingkungan bangsal, para dokter telah mencatat bahwa saya telah berhenti muntah, diare dan tidak lagi demam, mereka memutuskan sudah waktunya untuk mengambil sampel darah saya untuk menguji apakah virus itu hilang dari sistem saya. Mereka mengambil sampel dan mengatakan kepada saya bahwa saya tidak perlu khawatir jika keluar positif virus diperlukan beberapa saat sebelum hilang sepenuhnya. Saya berdoa bahwa saya tidak ingin lagi sampel yang dikumpulkan dari saya. Saya ingin itu menjadi yang pertama dan terakhir sampel yang akan diuji dan tidak ada lagi virus di sistem saya. Saya menelepon pendeta . Dia mendorong saya dan kami berdoa semoga virus Ebola saya hilang.

Pada malam hari setelah Justina meninggal, kami dipindah ke pusat isolasi baru. Kami merasa pindah dari neraka dan pergi ke surga. Kami pergi ke tempat baru dengan ambulans. Letak bangunan Itu tepat di belakang bangunan tua bangsal kami. Perpindahan ini sulit diceritakan , banyak yang terlibat dengan dinamika relokasi kami. Itu seperti sebuah naskah dari film fiksi ilmiah. Gedung baru itu bersih dan jauh lebih baik daripada bangunan tua bangsal kami. Handuk dan pakaian tidur disediakan di setiap tempat tidur. Lingkungan nya pun tenang.

Malam berikutnya, Dr. Adadevoh dipindahkan ke bangsal isolasi kami dari kamar pribadi di mana dia sebelumnya telah menerima pengobatan. Dia juga telah diuji positif untuk Ebola dan sekarang dalam keadaan koma. Dia menerima cairan IV dan dukungan oksigen dan sedang diawasi secara ketat oleh dokter WHO. Kita semua berharap dan berdoa bahwa dia akan keluar dari situ. Itu sangat sulit melihat dia dalam keadaan seperti itu.Saya tidak tahan. Dia adalah konsultan dan mentor saya. Dia adalah imperial lady of First Consultants, penuh gairah, energi dan kompetensi. Saya membayangkan dia akan segera bangun dan melihat bahwa ia dikelilingi oleh keluarganya di First Consultants tapi sayangnya itu tidak terjadi.
Saya terus mendengarkan pesan penyembuhan saya dari CD. Mereka memberi saya hidup. Aku benar-benar mendengarkan CD ini berjam-jam. Dua hari kemudian, pada hari Sabtu tanggal 16 Agustus, para dokter WHO datang dengan beberapa dokumen. Saya diberitahu bahwa hasil tes darah saya adalah negatif untuk virus Ebola. Jika saya bisa bersalto, saya akan, tapi sendi saya masih sedikit sakit. Saya bebas untuk pulang ke rumah setelah berada dalam isolasi selama tepat 14 hari. Saya begitu penuh kasih dan memuji Tuhan. Saya menelepon ibu untuk mendapatkan pakaian baru dan sandal dan minta dijemput. Suami saya tidak bisa berhenti berteriak ketika saya memanggilnya. Dia benar-benar kewalahan dengan sukacita dan bahagia.
Saya diberitahu bahwa saya tidak bisa meninggalkan bangsal dengan apapun yang saya bawa sewaktu datang . Saya melirik untuk terakhir kalinya pada CD player saya, catatan berharga , asisten penelitian alias iPad saya, telepon saya dan barang-barang lainnya.

Saya ingat pernah mengatakan pada diri sendiri, “Saya memiliki hidup, saya selalu dapat menggantikan barang-barang tersebut.”
Saya pergi untuk mandi klorin ini diperlukan untuk mendisinfeksi kulit saya dari kepala sampai jari kaki saya. Rasanya seperti sedang dibaptis dalam kehidupan baru sebagai Dokter. Carolina, seorang dokter WHO dari Argentina menuangkan ember air yang mengandung klorin ke seluruh tubuhku. Saya mengenakan satu set pakaian baru, mengikuti petunjuk yang ketat bahwa tidak ada bagian dari pakaian harus menyentuh lantai dan dinding. Dr Carolina memandang, memastikan saya melakukan apa yang diperintahkan.

Saya dipimpin keluar dari kamar mandi dan langsung ke halaman untuk berkumpul dengan keluarga saya, tapi pertama-tama saya harus memotong pita merah yang berfungsi sebagai penghalang. Itu adalah ekspresi simbolik kebebasan saya. Semua orang bersorak dan bertepuk tangan. Itu adalah upacara kecil tapi sangat penting bagi saya. Saya bebas dari Ebola! Saya memeluk keluarga saya seperti pesakitan setelah bertahun-tahun ditahan. Saya seperti orang yang telah berjuang menghadapi kematian dan kembali ke negeri orang-orang yang hidup.
Kami harus melewati beberapa tempat yang di sterilkani sebelum kita sampai di mobil. Pemutih dan air yang mengandung klorin disemprotkan pada kaki setiap orang di setiap tempat tersebut. Saat kita berjalan ke mobil, kami berjalan melewati gedung isolasi tua. Saya hampir tidak bisa mengenalinya. Saya tidak percaya telah tidur di gedung itu selama 10 hari. Saya bebas! Bebas Ebola. Bebas untuk hidup lagi. Bebas untuk berinteraksi dengan manusia lagi. Bebas dari hukuman mati.
Orang tua saya dan dua saudara berada di bawah pengawasan selama 21 hari dan mereka menyelesaikan pengawasan dan karantina tersebut . Tak satu pun dari mereka demam. Rumah orang tua didesinfeksi oleh Lagos Kementerian Negara Kesehatan segera setelah saya dibawa ke pusat isolasi. Saya berterima kasih kepada Tuhan untuk melindungi mereka dari wabah.

Pemulihan saya setelah itu bertahap tetapi progresif. Saya berterima kasih kepada Tuhan atas dukungan keluarga dan teman-teman. Aku ingat rekan-rekan saya yang kalah dalam perang ini. Dr. Adadevoh bos saya, Perawat Justina Ejelonu, dan pembantu bangsal, Mrs. Ukoh adalah pahlawan yang kehilangan nyawa mereka untuk melindungi Nigeria. Mereka tidak akan pernah terlupakan.
Saya memuji dedikasi para dokter WHO, Dr. David dari Virginia, Amerika Serikat, yang mencoba beberapa kali untuk meyakinkan saya untuk mengkhususkan diri dalam penyakit menular, Dr. Carolina dari Argentina yang berbicara begitu tenang dan semangat, Mr. Mauricio dari Italia yang selalu menawarkan saya apel dan memberi kami novel untuk membaca. Saya terutama berterima kasih kepada relawan Nigeria, para dokter, pekerja RS dan pembersih yang mempertaruhkan hidup mereka untuk merawat kita. Saya juga harus memuji pemerintah Lagos State, dan negara dan kementerian federal kesehatan bagi upaya cepat untuk mengatasi virus ini.

Untuk semua orang yang mendoakan saya, saya tidak bisa cukup berterima kasih. Dan untuk First Consultants family, saya mengucapkan terima kasih yang tulus atas dedikasi dan dukungan Anda selama masa yang sangat sulit ini.
Saya masih percaya pada keajaiban. Tak satu pun dari kita di bangsal isolasi diberi obat-obatan eksperimental atau obat penguat kekebalan tubuh. Saya penuh iman, namun hanya cukup mengkonsumsi sebanyak oralit , bahkan ketika saya ingin menyerah dan ingin membuang botol oralit tersebut hanya Iman yang menguatkan saya. Sekarang Saya meneliti penyakit ini secara ekstensif . Saya percaya bahkan jika angka kematian adalah 99 persen, saya akan menjadi bagian dari 1 persen yang selamat.
Deteksi dini dan pelaporan ke rumah sakit adalah kunci untuk kelangsungan hidup pasien. Harap jangan menyembunyikan diri sendiri jika Anda telah melakukan kontak dengan pasien Ebola dan telah terlihat gejala. Terlepas dari setiap cerita suram seseorang mungkin telah mendengar tentang pengobatan pasien di pusat isolasi, itu masih lebih baik berada di ruang isolasi dengan perawatan spesialis, daripada di rumah di mana Anda dan orang lain akan beresiko.
Saya membaca bahwa Dr. Kent Brantly, dokter Amerika yang terjangkit Ebola di Liberia dan diterbangkan ke Amerika Serikat untuk pengobatan sedang dikritik karena menghubungkan kesembuhannya kepada Tuhan ketika itu dia diberi obat percobaan, Zmapp. Saya tidak mengklaim memiliki semua jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang mengganggu kehidupan. Mengapa beberapa orang meninggal dan beberapa orang bisa bertahan hidup? Mengapa hal-hal buruk terjadi pada orang baik? Di mana Tuhan di tengah-tengah rasa sakit dan penderitaan? Mana akhir dari ilmu pengetahuan dan Tuhan dimulai? Ini adalah masalah kita mungkin tidak pernah sepenuhnya memahami di sisi keabadian. Yang saya tahu adalah bahwa saya berjalan dalam lembah kekelaman dan keluar tanpa cedera sedikitpun.

Terjemahan bebas dari Bill Gates notes di Blog nya:
http://www.gatesnotes.com/Health/Surviving-Ebola-Dr-Ada-Igonoh?WT.mc_id=11_13_2014_drigonoh_fb&WT.tsrc=Facebook

Facebook Comments

About Gitanyali

One comment

  1. katedrarajawen

    Kisah yang luar biasa dan layakmenjadi referensi, mbak Gitahttps://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif

Leave a Reply

Your email address will not be published.

https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_bye.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_negative.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_heart.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_rose.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_smile.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_mail.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_sad.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_unsure.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif