Home » TEKNO » Informasi dan IPTEK » Informasi » Pertanian » Aren dan Cita-cita Luhur Prabowo Subianto

Aren dan Cita-cita Luhur Prabowo Subianto

prabowo2

politik.kompasiana.com

Saya pernah menurunkan sebuah artikel  yang bertitel Cara Mudah Membayar Hutang Luar Negeri Indonesia di sebuah media jurnalisme warga. Kesimpulan dari artikel itu adalah bahwa semua hutang luar negeri Pemerintah Indonesia akan bisa dibayar lunas dalam waktu lima belas tahun, dengan cara menanam satu juta hektar pohon aren.

Di lain pihak, ternyata seorang Prabowo Subianto sudah terlebih dahulu mencetuskan ide brilyan itu. Prabowo bahkan lebih kolosal. Ia mencanangkan rencana penanaman empat juta hektar pohon aren di Pulau Kalimantan dan Pulau Sulawesi.

Bila hal itu dapat diwujudkan, maka setidaknya akan ada empat masalah mendasar bangsa yang menemukan solusinya.

1.Hutang luar negeri Pemerintah RI akan dapat dilunasi, sehingga bangsa kita dapat mengembalikan harkat, martabat dan marwahnya di pergaulan dunia antara bangsa. Indonesia akan menjadi satu dari sedikit bangsa yang tidak memiliki hutang luar negeri. Kemudian terciptalah sebuah keekonomian bangsa yang mandiri, berdaulat dan kokoh sentausa.

2.Semua TKI yang bekerja di sektor informal di luar negeri dapat dipanggil pulang ke tanah air dan dipekerjakan dengan upah yang layak di perkebunan aren itu. Demikian juga halnya dengan para buruh urban serta petani gurem yang mau merubah nasib, dapat bergabung, menjadi pekerja di BUMN PT.Aren Sejahtera, Tbk. Mereka menjadi buruh di sana, sekaligus menjadi pemilik 20 pohon aren yang tumbuh di halaman rumah mereka masing-masing. 20 pohon aren itu pada saat berproduksi akan menghasilkan uang 20 x 50% x 15 liter nira x Rp.2.000 = Rp.300.000/hari, selama minimal 4 tahun. Buruh migran mana yang tak mau punya penghasilan sampingan 9 juta rupiah setiap bulannya?

3.Empat juta hektar kebun aren akan menghasilkan bio ethanol fuel grade sebanyak :
4.000.000 hektar x 285 pohon perhektar x 50% kegagalan dan masa tenggang x 15 liter nira x 6,666% rendemen bio ethanol fuel grade = 570.000.000 liter bio ethanol 99,6% (fuel grade) per hari. Bahan bakar sebanyak itu tentu akan sangat membantu penyediaan konsumsi BBM di Indonesia yang mencapai angka 1.400.000.000 liter perhari.

Jika uang yang biasanya terpakai untuk mengimpor BBM bisa dihemat, maka dananya tentu bisa dialihkan untuk membayar hutang luar negeri pemerintah kita, yang jumlahnya setiap tahun makin membengkak.

4.Aren memiliki akar serabut halus yang banyak dan menyebar luas. Hal ini membuat tanaman aren menjadi salah satu tumbuhan yang sangat baik untuk menjadi media penyimpan air. Di Jawa Timur, penduduk menanam aren dengan sistim hutan aren, yakni berjarak tanam 5×5 meter. Empat tahun kemudian, di tanah yang biasanya kering dan tandus itu, timbul mata air. Selain itu, akar aren juga merupakan media yang sangat bagus untuk membantu mempertahankan tanah kritis dari pengikisan oleh air hujan. Karena itu, aren sangat tepat untuk ditanam pada daerah yang kering dan kritis.

Aren juga sangat tepat ditanam pada lokasi bekas hutan yang sudah rusak akibat penebangan liar, atau bekas lahan HPH yang tidak direboisasi oleh pengusaha jahat.

Sungguh, tidak salah jika dahulu Sunan Kalijaga mengisyaratkan bahwa tanaman aren adalah sebagai tanaman yang berbuah emas. Tinggal bagaimana petani kita merubah pola pikir, agar mau mulai menanam aren sebagai investasi masa depan.

Sebagai petani kecil, tentu sulit untuk memproduksi bio ethanol, karena mahalnya alat penyulingannya. Namun karena satu pohon aren dapat menghasilkan satu kilogram gula aren setiap hari sadapnya, maka petani tinggal menghitung berapa pohon yang ia miliki dan berapa harga gula aren di pasaran di daerahnya. Dan membuat gula aren adalah sangat mudah, semudah memasak tumis kangkung.

***
Jika Prabowo sukses menjadi pemimpin baru Indonesia, maka tak sulitlah bagi kita untuk membayar hutang luar negeri warisan zaman berzaman itu. Tak sulit juga bagi penduduk Indonesia untuk melepaskan diri dari ketergantungan terhadap lapangan kerja di luar negeri. Dengan empat juta hektar kebun aren, dapatlah kita berdiri tegak penuh kedaulatan, jauh lebih gagah di atas negara adi kuasa yang pernah bangkrut itu.

Untuk membangun kebun aren empat juta hektar itu memang membutuhkan biaya yang besar, tapi apalah artinya 40-50 trilyun rupiah dibandingkan jumlah uang rakyat yang amblas tiap tahun dikorupsi siluman berdasi di pusat dan daerah.

Bersama Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, kita berantas korupsi dan kita bangun Indonesia baru yang lebih baik.

. Kesimpulan dari artikel itu adalah bahwa semua hutang luar negeri Pemerintah Indonesia akan bisa dibayar lunas dalam waktu lima belas tahun, dengan cara menanam satu juta hektar pohon aren.

Di lain pihak, ternyata seorang Prabowo Subianto sudah terlebih dahulu mencetuskan ide brilyan itu. Prabowo bahkan lebih kolosal. Ia mencanangkan rencana penanaman empat juta hektar pohon aren di Pulau Kalimantan dan Pulau Sulawesi.

Bila hal itu dapat diwujudkan, maka setidaknya akan ada empat masalah mendasar bangsa yang menemukan solusinya.

1.Hutang luar negeri Pemerintah RI akan dapat dilunasi, sehingga bangsa kita dapat mengembalikan harkat, martabat dan marwahnya di pergaulan dunia antara bangsa. Indonesia akan menjadi satu dari sedikit bangsa yang tidak memiliki hutang luar negeri. Kemudian terciptalah sebuah keekonomian bangsa yang mandiri, berdaulat dan kokoh sentausa.

2.Semua TKI yang bekerja di sektor informal di luar negeri dapat dipanggil pulang ke tanah air dan dipekerjakan dengan upah yang layak di perkebunan aren itu. Demikian juga halnya dengan para buruh urban serta petani gurem yang mau merubah nasib, dapat bergabung, menjadi pekerja di BUMN PT.Aren Sejahtera, Tbk. Mereka menjadi buruh di sana, sekaligus menjadi pemilik 20 pohon aren yang tumbuh di halaman rumah mereka masing-masing. 20 pohon aren itu pada saat berproduksi akan menghasilkan uang 20 x 50% x 15 liter nira x Rp.2.000 = Rp.300.000/hari, selama minimal 4 tahun. Buruh migran mana yang tak mau punya penghasilan sampingan 9 juta rupiah setiap bulannya?

3.Empat juta hektar kebun aren akan menghasilkan bio ethanol fuel grade sebanyak :
4.000.000 hektar x 285 pohon perhektar x 50% kegagalan dan masa tenggang x 15 liter nira x 6,666% rendemen bio ethanol fuel grade = 570.000.000 liter bio ethanol 99,6% (fuel grade) per hari. Bahan bakar sebanyak itu tentu akan sangat membantu penyediaan konsumsi BBM di Indonesia yang mencapai angka 1.400.000.000 liter perhari.

Jika uang yang biasanya terpakai untuk mengimpor BBM bisa dihemat, maka dananya tentu bisa dialihkan untuk membayar hutang luar negeri pemerintah kita, yang jumlahnya setiap tahun makin membengkak.

4.Aren memiliki akar serabut halus yang banyak dan menyebar luas. Hal ini membuat tanaman aren menjadi salah satu tumbuhan yang sangat baik untuk menjadi media penyimpan air. Di Jawa Timur, penduduk menanam aren dengan sistim hutan aren, yakni berjarak tanam 5×5 meter. Empat tahun kemudian, di tanah yang biasanya kering dan tandus itu, timbul mata air. Selain itu, akar aren juga merupakan media yang sangat bagus untuk membantu mempertahankan tanah kritis dari pengikisan oleh air hujan. Karena itu, aren sangat tepat untuk ditanam pada daerah yang kering dan kritis.

Aren juga sangat tepat ditanam pada lokasi bekas hutan yang sudah rusak akibat penebangan liar, atau bekas lahan HPH yang tidak direboisasi oleh pengusaha jahat.

Sungguh, tidak salah jika dahulu Sunan Kalijaga mengisyaratkan bahwa tanaman aren adalah sebagai tanaman yang berbuah emas. Tinggal bagaimana petani kita merubah pola pikir, agar mau mulai menanam aren sebagai investasi masa depan.

Sebagai petani kecil, tentu sulit untuk memproduksi bio ethanol, karena mahalnya alat penyulingannya. Namun karena satu pohon aren dapat menghasilkan satu kilogram gula aren setiap hari sadapnya, maka petani tinggal menghitung berapa pohon yang ia miliki dan berapa harga gula aren di pasaran di daerahnya. Dan membuat gula aren adalah sangat mudah, semudah memasak tumis kangkung.

***
Jika Prabowo sukses menjadi pemimpin baru Indonesia, maka tak sulitlah bagi kita untuk membayar hutang luar negeri warisan zaman berzaman itu. Tak sulit juga bagi penduduk Indonesia untuk melepaskan diri dari ketergantungan terhadap lapangan kerja di luar negeri. Dengan empat juta hektar kebun aren, dapatlah kita berdiri tegak penuh kedaulatan, jauh lebih gagah di atas negara adi kuasa yang pernah bangkrut itu.

Untuk membangun kebun aren empat juta hektar itu memang membutuhkan biaya yang besar, tapi apalah artinya 40-50 trilyun rupiah dibandingkan jumlah uang rakyat yang amblas tiap tahun dikorupsi siluman berdasi di pusat dan daerah.

Bersama Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, kita berantas korupsi dan kita bangun Indonesia baru yang lebih baik.

Facebook Comments

About bang pilot

One comment

  1. katedrarajawen

    semua hutang luar negeri Pemerintah Indonesia akan bisa dibayar lunas dalam waktu lima belas tahun______________________________kelamaan Bang Pilot, kalau Prabowo jadi presiden malah cukup lima tahun lunasnya. Tentu kita doakan akan terwujud.

    Dulu juga pernah ada proyek penanaman buah jarak yang katanya bisa menghasilkan bio etahnol yang akan membuat penduduk Indonesia kaya dan sejahtera.

    Saya pikir semua yang memimpin Indonesia sebelumnya pasti mempunyai cita2 yang sama untuk membebaskan utang, tapi selagi mental kita belum bisa diubah teori sebaik apa pun akan jadi tanda tanya. Jadi revolusi mental adalah langkah pertama. Kalau mental sudah ok, teori yang sederhana pun akan membuat kita sejahtera. Begitu Bang Pilot

Leave a Reply

Your email address will not be published.

https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_bye.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_negative.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_heart.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_rose.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_smile.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_mail.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_sad.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_unsure.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif