Home » Rubrik Khusus » Timba Sumur » Pemenang

Pemenang

malayaedu.com

malayaedu.com

Mino pemuda yang berbadan kurus mencoba mengikuti sebuah pertandingan bela diri. Begitu melihat Mino masuk ke dalam arena, sebagian penonton tertawa cekikikan. Sementara penonoton lain mulai berbisik-bisik. Bagaimana tidak, ternyata tubuh pemuda yang akan bertanding ini terkesan tidak seimbang dengan calon lawannya. Seorang pemuda kurus bernama Mino ini akan berhadapan dengan Giant seorang pemuda yang terkenal berbadan atletis..
Sikap penonton ini tentu menambah semangat Giant. Dari sikapnya jelas terbaca bahwa ia pun ikut meremehkan lawannya. Memang hal yang wajar, apalagi melihat lawan yang seolah tidak seimbang. Dengan sedikit angkuh ia mencoba menyalami lawan mainnya. Senyum sinis menyertai uluran tangannya.
Peluit pun berbunyi menandai pertandingan siap dimulai. Beberapa kali tendangan Mino mampu mendarat di tubuh Gaint. Beberapa kali juga Mino mampu menghindari tendangan Giant yang dilancarkan dengan penuh nafsu. Pertandingan semakin memanas dan penonton pun kian bersemangat. Apalagi sejak awal sangat terlihat kalau penonton banyak yang menjagokan Giant sebagai pemenang. Maklum selain berbadan tegap dan atletis, Giant juga tampak perlente. Sangat berbeda dengan penampilan Mino yang telihat kurus dan sederhana. Tak terasa peluit panjang pun berbunyi menandakan pertandingan telah berakhir.
Dari sebrang arena, tampak sebuah papan yang memampang nilai. Hem…beberapa penonton menjadi sangat terkesima. Ternyata memang angka yang sangat fantastis memenuhi kolom di bawah nama Mino. Dengan kata lain hari ini Mino berhasil memenangi pertandingan dengan perbedaan scor yang sangat mencolok. Mungkin secara logika orang berpikir tak mungkin menghadapi lawan yang sangat besar dan kuat.
Dalam peristiwa ini ternyata Mino sedang menghayati kata-kata seorang tokoh besar. Mino membaca buku yang mengadopsi beberapa kata Mahatma Gandhi. Begini kata-kata tersebut.
Awalnya mereka meremehkanmu, kemudian menertawakanmu, kemudian melawanmu, lalu kaulah yang keluar sebagai pemenang.
Pertandingan tadi sungguh-sungguh menggambarkan kutipan ini. Tak jarang kita menghadapi berbagai persoalan dalam hidup ini. Entah dalam keluarga, dalam lingkungan kerja, atau bahkan dalam masyarakat. Kadang orang merasa frustrasi dan menyerah. Akan tetapi dalam mengahadapi semua ini kita akan berjuang seperti Mino atau menyerah kalah? Kalau saat berhadapan dengan lawan Mino menyerah, tentu ia tak akan pernah keluar sebagai pemenang.
Tak jarang dalam kehidupan ini orang juga menertawakan kegagalan kita. Meremehkan pekerjaan kita, atau bahkan memandang rendah tentang kehidupan kita. Akankah kita juga menyerah dengan semua itu? Atau kita juga akan melawan? Tentu ketika kita sudah merasa kalah dalam menghadapi kehidupan ini, kita tak akan pernah keluar sebagai pemenang.
Memang hidup ini adalah perjuangan. Bagaimana kita menyikapi setiap persoalan. Pada dasarnya, di dunia ini setiap manusia harus berjuang. Perjuangan yang sebenarnya memang sepanjang hayat. Bahkan saat ini kita juga berjuang untuk kehidupan yang akan datang. Manusia yang ada di dunia fana ini juga berjuang untuk kehidupan kekal.
Jadi, berjuanglah agar kita keluar sebagai pemenang di dunia fana dan dunia kekal. Berjuanglah melalui pelayanan terhadap sesama untuk keluar sebagai pemenang! Salam-AST 06022014

Facebook Comments

About Anita Godjali

7 comments

  1. katedrarajawen

    Mbak Anita, kisah yang sangat luar biasa, makanya dulu saat saya terpuruk saya bikin blog namanya ‘Catatan@seorang pemenang’ saya selalu berkata paa diri sendiri: Kamu boleh tidak punya apa-apa dan orang lain boleh meremehkanmu. Tapi kamu masih punya HARAPAN dan teruslah melangkah dan tertawa.

    • Anita Godjali

      Bung Kate, rupanya tema kita masih selalu dekat dengan kata tertawa. Memang berbagai jenis tawa dapat kita jumpai dalam hidup kita, mari kita maknai setiap tawa agar kita dapat keluar sebagai pemenang.

  2. Muhammad Armand

    Aku dah baca
    dan aku menghikmahinya
    Terimalah ilustrasi gambar yang kutautkan
    Salam Admin, domisili Makassar
    Hahahaha Narsisku kambuh

    • Anita Godjali

      Hehehe…admin yang baik, terima kasih semuanya dan ini tidak dikategorikan narsisme Bung Aramand tapi bentuk kepedulian kepada orang yang malas mencari ilustrasi.https://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gifhttps://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gifhttps://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif Selamat pagi

Leave a Reply

Your email address will not be published.

https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_bye.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_negative.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_heart.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_rose.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_smile.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_mail.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_sad.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_unsure.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif