Untung

luckyOrang yang tertimpa kemalangan secara beruntun namanya sudah jatuh tertimpa tangga lagi. Kasihan. Tetapi baru – baru ini tanpa angin tanpa hujan yang saya alami adalah sudah jatuh tertimpa motor pula. Bedanya saya tidak merasakan hal ini sebagai kemalangan tapi masih beruntung.

Ya, beruntung karena cuma terjatuh dan tertimpa motor tidak tertimpa oleh ban kontainer yang baru saja saya lewati dan beruntung lagi di belakang tidak ada kendaraan lain.

Pertama kali tidak terpikirkan oleh saya, yang ada merasa kesal dengan pengendara sepeda motor di depan yang membuat saya kehilangan keseimbangan dan rem mendadak.

Namun sekali lagi, setelah sampai ke tempat tujuan dan melihat kondisi saya yang cuma memar dan tangan kiri yang terkilir saya tetap merasa beruntung. Walau sangat sakit tapi masih ada tangan sebelah kanan yang berfungsi baik.

Beruntung lagi kedua telapak tangan tidak mengalami lecet sama sekali padahal menahan di aspal. Kalau tidak kemungkinan besar dada saya yang terhantam bagian depan motor.

Walau lumayan sakit dan perih, saya tetap berpikir untung dan merasa bersyukur. Ditambah lagi pembelajaran yang saya dapatkan. Apa itu?

Ceritanya siang itu saya mengalami kecelakaan itu sepulang mengantar istri untuk periksa dan rontgen bagian pegelangan tangan kanannya yang terkilir ke rumah sakit. Sayang karena masih ada urusan administradi yang kurang, sehingga belum bisa melakukan rontgen. Eh, malah tangan kiri yang yang terkilir.

Apalagi untungnya? Untungnya saya bisa ikut merasakan rasa sakit yang dialami istri yang setiap hari harus meringis, padahal sudah diurut 3 kali. Suami yang baik dan setia dong?

Tidak sebenarnya, mungkin ini malah karma buat saya. Sebab saya agak heran juga dengan kondisi tangannya yang masih saja sakit. Padahal sudah diurut dan saya terapi. Bisa jadi, kan?

Satu keberuntungan lagi dengan kecelakaan yang saya alami yang membuat saya terkilir dan memar adalah bisa menjadikan diri saya sebagai kelinci percobaan untuk terapi. Karena kebetulan saya sedang belajar ilmu terapi.

Sebenarnya sudah ada beberapa orang yang saya terapi dan mengalami kesembuhan. Seperti salah urat, wasir, batuk, sakit kepala atau kena sambet. Tetapi terapi istri yang tangannya terkilir tidak mengalami kemajuan berarti.

Itu sebabnya saya penasaran untuk menjadikan diri sendiri sebagai kelinci percobaan. Bagaimana hasilnya? Jujur harus saya katakan, lagi – lagi saya beruntung, karena efeknya luar biasa.

Biasanya kalau terjatuh dari motor apalagi tangan terkena aspal malamnya akan terasa meriang atau ndut – ndutan. Tapi ini semalaman saya bisa tidur nyenyak dan bangun dengan badan yang segar. Padahal tidak saya urut atau minum antibiotik sama sekali. Beruntung, kan? Pokoknya untung terus tidak pakai rugi!

katedrarajawen@curhat?

ilustrasi : dribbble.com

Facebook Comments

About katedrarajawen

4 comments

  1. Haha…naik motor skarang bahaya Ko-Kat,…udah berapa kali baca berita naik motor banyak kejadian kecelakaan dan gawat-gawat semua. Semoga transportasi membaik di masa depan dan kita semua bisa bergaya kaya org Singapore..naik MRT..https://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif

    • katedrarajawen

      Ci Jo kalau naik MRT sih asyik cuma kan kurang efektif juga kalau rumahnya di kampung hehhe…namanya kecelakaan sih ada aja kalau lagi apes…tapi memang sih seringnya orang cari apes sendiri hehhe

  2. Untungg bisa terapi sendiri ya Bag Kate jadi bisa di coba sama diri sendiri terapi cinta bisa ga bang kate ha,,ha,,hayyy wkk,kk,,https://ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif

    • katedrarajawen

      Iya Mbak Ika, jadi kalau sakit2 dikit bisa ditangani, terapi cinta juga bisa kok, mau coba? ha ha ha

Leave a Reply

Your email address will not be published.

https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_bye.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_negative.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wacko.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_heart.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_rose.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_smile.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_mail.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_sad.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_unsure.gif 
https://www.ketikketik.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif